Angkutan Pelabuhan Laut

Angkutan Pelabuhan Laut

Lingkup penerapan – pengiriman trans kargo dari rolling stock SkyWay:

  • dalam kapal curah – untuk kargo curah (batu bara, bijih, dll.);
  • dalam kapal tanker – untuk produk minyak dan minyak bumi;
  • dalam kapal peti kemas – untuk peti kemas;
  • Pengalihan penumpang dari SkyWay rolling stock ke kapal penumpang
Pelabuhan laut ini dirancang untuk menangani bahan baku mineral kering dari sistem angkutan kargo ke kapal curah dan sebaliknya. Pelabuhan laut dan sistem angkutan membentuk fasilitas logistik tunggal fungsional, dari ladang ranjau hingga menyimpan kapal curah. Kapasitas pemuatan pelabuhan lepas pantai ditentukan oleh kapasitas sistem angkutan, karena, tidak seperti angkutan kereta api, – Angkutan SkyWay memberikan irama kinerja yang seragam (tanpa henti). Oleh karena itu, volume penyimpanan pada platform lepas pantai dapat sepenuhnya dikesampingkan. Misalnya, dengan kinerja sistem angkutan SkyWay sebesar 200 juta ton, pemuatan kapal curah dengan kapasitas 390 ribu ton akan selesai “dari roda” dalam waktu 17 jam. Platform untuk bongkar muat memiliki fasilitas teknologi yang identik – terminal untuk membongkar dan terminal untuk memuat. Cangkang kekuatan eksternal dari suprastruktur platform pengolahan dalam rancangan ini diciptakan dengan baterai rak penyimpanan, yang dibuat dalam bentuk silinder berongga beton bertulang, “saling bertautan” satu sama lain. Ia memiliki dasar beton bertulang umum, yang dipasang di permukaan dasar seabed (alami atau buatan). Struktur teknologi pelabuhan dilengkapi dengan dinding dockside di kedua sisi, ditutupi dengan gudang penyimpanan debu dan dihubungkan oleh sebuah lorong dengan menara perkantoran yang berdekatan. Jika menemukan pelabuhan laut di daerah yang tidak terlindungi dari gelombang, konstruksi pemecah gelombang mungkin diperlukan.
Dibandingkan dengan platform lepas pantai tradisional, pelabuhan laut yang digambarkan memiliki perbedaan sebagai berikut:
  • kemungkinan berlabuh di dermaga dengan kedalaman 25 m atau lebih dengan biaya modal minimal untuk mengeruk dan menata perairan pelabuhan melalui penggunaan kedalaman alami;
  • kurangnya saluran akses yang sangat menyederhanakan pendekatan kargo curah dibandingkan dengan pendekatan pelabuhan tradisional dan meminimalkan dukungan pilot;
  • tidak perlu kawasan bebas dan mahal yang besar di pantai, biasanya dengan ekosistem yang rentan, untuk menemukan gudang terbuka dan tumpukan kargo di pantai dan di kawasan pesisir, yang akan mencemari dan mengotori lingkungan;
  • menampung seluruh volume kargo dengan skema “sistem angkutan SkyWay – kapal kargo curah”, tanpa penyimpanan perantara dengan penghematan waktu dan biaya operasi yang signifikan;
  • pengurangan yang banyak dalam hal waktu dan dana untuk konstruksi pelabuhan laut pengiriman trans.
Ringkasnya, kita dapat menyatakan bahwa peningkatan kapasitas kapal kargo curah yang substansial dan terus berlanjut karena pesatnya pertumbuhan pasar kargo curah kering, dalam kondisi persaingan yang ketat, telah menciptakan masalah kekurangan pelabuhan air dalam. Solusi untuk masalah ini dibebani oleh biaya modal yang besar (untuk pengerukan dan penciptaan kawasan pelabuhan), serta dipersulit oleh kurangnya
mesin pengeruk dan kawasan pesisir bebas. Konsep sistem angkutan kargo SkyWay yang dikembangkan memungkinkan adanya solusi alternatif bagi masalah kurangnya fasilitas pelabuhan untuk pengiriman trans kargo curah melalui pengembangan dan konstruksi pelabuhan laut SkyWay di landas laut dengan kedalaman air 25 – 30 meter, hampir tidak ada batasan jarak dari pantai.
Fitur kunci:
  • lokasi pelabuhan – di landas di laut terbuka;
  • Kedalaman laut alami di pelabuhan adalah 20-30 m lebih;
  • jarak dari pelabuhan ke pantai: 1–10 km lebih, baik di dalam perairan teritorial maupun di luar batas; volume pengiriman trans kargo – hingga 250 juta ton per tahun;
  • jumlah penumpang transit – mulai 1 juta orang per tahun; biaya pelabuhan laut, tidak termasuk biaya jalur akses SkyWay, rolling stock, terminal bongkar muat dan infrastruktur – mulai Rp10 juta.
Keunggulan kompetitif:
1. Kemungkinan mengatur pelabuhan dermaga dengan kedalaman 20 m lebih dengan menggunakan kedalaman laut alami.
2. Kurangnya kebutuhan untuk kawasan besar, bebas dan berbiaya tinggi di pantai, dengan ekosistem yang rentan, sebagai aturan.
3. Penurunan belanja modal untuk konstruksi karena:
  • berkurangnya kebutuhan untuk operasi pengerukan yang bertujuan untuk menciptakan kawasan pelabuhan air dalam untuk kapal yang menepi ke dermaga;
  • kurangnya kebutuhan untuk dinding berlabuh yang diperlukan untuk tambat kapal dan melindungi pantai dari erosi akibat ombak;
  • kurangnya saluran akses laut buatan di perairan pelabuhan dan dermaga.
4. Mengurangi biaya pengoperasian dengan cara:
  • menyederhanakan masuknya kapal dengan draf yang dalam, dibandingkan dengan masuk di pelabuhan konvensional; mengurangi demurrage kapal saat mengirimkan trans kargo dan mengalihkan penumpang;
  • meminimalkan biaya layanan pilot dermaga;
  • memperbaiki logistik kargo curah saat mengerjakan skema: “deposit bijih – rolling stock SkyWay – penyimpanan kapal kargo curah” alih-alih skema tradisional:  “deposit bijih – rolling stock – membongkar di gudang di pantai – memuat barang dari gudang pantai ke dalam rolling stock lainnya – mengangkut ke tempat berlabuh – overloading ke dalam penyimpanan kapal kargo curah”;
  • mengurangi konsumsi energi dan bahan bakar untuk pengiriman trans;
  • mengurangi biaya untuk personalia yang beroperasi dan upah mereka;
  • otomatisasi operasi bongkar muat;
  • mengurangi volume pemeliharaan dan perbaikan di pelabuhan.
5. Meningkatkan kualitas kargo, terutama curah (bijih, batu bara, dll), dan menaikkan harga jualnya dengan cara mengurangi jumlah bongkar muat pengiriman trans.
6. Meningkatkan keandalan dan keamanan dari segala cuaca dan operasi sepanjang tahun di pelabuhan laut SkyWay di landas laut dibandingkan dengan pelabuhan konvensional di pantai.
7. Ramah lingkungan:
  • konsumsi sumber daya rendah dan konsumsi energi rendah di semua tahap siklus hidup pelabuhan laut SkyWay (rancangan, konstruksi, operasi, dan pembongkaran);
  • Pelabuhan laut SkyWay tidak merusak medan, biogeocenosis dan keanekaragaman hayati lingkungan pantai;
  • Pelabuhan laut SkyWay tidak menghancurkan tanah yang subur dan vegetasinya di lingkungan pantai;
  • tidak adanya kawasan penyimpanan terbuka bervolume besar dan tumpukan kargo curah di pantai (bijih, batu bara, dll.) dan di zona pesisir, yang akan mencemari dan mengotori lingkungan.
8. Pelabuhan laut SkyWay tidak mencegah:
  • pergerakan alami air dan arus bawah laut yang ada;
  • pergerakan dan migrasi alami ikan dan hewan laut;
  • biogeocenosis dan keanekaragaman hayati dasar laut di perairan pelabuhan.
9. Keandalan dan keamanan:
  • Tsunami dan pasang surut di laut lepas tidak berbahaya, karena tinggi gelombang di dalamnya jarang melebihi satu meter;
  • gelombang di laut terbuka memiliki ketinggian kurang dan menyebabkan lebih sedikit bahaya bagi kapal daripada di pantai;
  • pelabuhan laut tidak terkena ombak karena tidak ada ombak;
  • stabilitas tinggi terhadap aksi vandalisme dan aksi terorisme.