Kereta Cepat SkyWay

Kereta Cepat SkyWay

Kompleks terdiri dari:

  • Rolling stock
  • Infrastruktur lintasan
  • Sistem keamanan dan pengendalian kompleks
Rolling stock – unibus – modul self-propelled otomatis beroda baja jenis terpasang dirancang untuk operasi semata-mata pada infrastruktur kompleks SkyWay dan menyediakan angkutan bagi orang. Unibus digerakkan secara elektromekanis, dengan pasokan daya berasal dari rantai kontak dan/atau kemasan baterai. Infrastruktur lintasan dirancang untuk melayani pengguna kompleks SkyWay. Ini adalah struktur rel kabel bantalan kontinu pratekan yang dipasang pada penopang di atas permukaan tanah pada ketinggian yang diproyeksikan sesuai
dengan kebutuhan pelanggan, dan stasiun (terminal logistik). Sistem keamanan dan pengendalian kompleks dirancang untuk pengendalian rolling stock otomatis, pengendalian sistem catu daya otomatis, pengumpulan, penyimpanan, analisis data pada bagian komponen kompleks dan pengembangan tindakan pengendalian dan koreksi untuk memastikan cara pengoperasian yang aman dari bagian komponen dan kompleks secara keseluruhan.

Lingkup penerapan:

Angkutan penumpang berkecepatan tinggi:
  • antarkota;
  • antardaerah;
  • antarnegara;
  • antarbenua.
Fitur kunci:
  • Kecepatan — hingga 500 km per jam.
  • Kapasitas rolling modul – hingga 6 orang.
  • Kapasitas rolling stock — hingga 60 orang.
  • Gradien lintasan – hingga 15%, dengan rancangan khusus – hingga 30%.
  • Jarak angkutan – hingga 10.000 km.
  • Volume angkutan antarkota berkecepatan tinggi – hingga 1 juta penumpang per hari.
  • Biaya rute berkecepatan tinggi, tidak termasuk biaya rolling stock, stasiun penumpang dan infrastruktur – mulai Rp3 juta per km.
  • Biaya bersih lalu lintas berkecepatan tinggi – 5 kali lebih rendah daripada biaya bersih angkutan kereta api berkecepatan tinggi, kereta levitasi magnetik dan pesawat terbang.
Keunggulan kompetitif:
1. Turunnya belanja modal untuk konstruksi karena:
  • penurunan yang signifikan dalam pengambilalihan tanah yang dibutuhkan untuk lintasan dan infrastruktur;
  • kecuali tanggul bumi, penggalian, terowongan, jembatan, viaduk, simpang susun multilevel dan gorong-gorong;
  • kecuali pagar bagian linier dari rute berkecepatan tinggi;
  • menjaga biaya kereta gantung tidak berubah tanpa memperhatikan jenis medan, kekuatan tanah yang mendasarinya dan kompleksitas kondisi geografis dan iklim;
  • menurun dengan urutan intensitas sumber daya untuk kereta gantung dibandingkan dengan jalan layang angkutan konvensional dengan roadbed padat.
2. Mengurangi biaya operasi:
  • dengan mengurangi konsumsi energi;
  • dengan mengurangi biaya personalia yang beroperasi dan upah mereka;
  • dengan mengurangi volume pemeliharaan jalur dan perbaikan;
  • dengan menghindari keharusan untuk membersihkan struktur lintasan dari es dan salju di musim dingin.
3. Mengurangi biaya bersih lalu lintas berkecepatan tinggi tiga kali atau lebih.
4. Kemungkinan pengembangan dan penyelesaian tanah di wilayah baru di pelosok, nyaman untuk dihuni, – pulau, pegunungan, landas laut, dll.
5. Kemungkinan menggabungkan struktur lintasan dan penopangnya dengan saluran listrik dan jalur komunikasi — kawat, relay radio, seluler.
Ramah Lingkungan :
1. Konsumsi sumber daya rendah dan pengeluaran rendah di semua tahap siklus kehidupan sistem angkutan berkecepatan tinggi.
2. Jalur kecepatan tinggi tidak merusak medan, biogeocenosis dan lingkungan keanekaragaman hayati.
3. Rute tersebut tidak menghancurkan tanah subur di sekitarnya dan vegetasi yang tumbuh di atasnya (fauna dan flora).
4. Lintasan itu tidak mencegah:
  • pergerakan tanah dan air permukaan;
  • pergerakan manusia, hewan peliharaan dan liar;
  • pengoperasian mesin pertanian, konstruksi dan khusus.
Keandalan dan Keamanan
1. Ketersediaan perangkat antigelincir pada rolling stock berkecepatan tinggi.
2. Keamanan unsur kabel bantalan bermargin sepuluh kali lipat pada jembatan pengangkut.
3. Stabil terhadap es, glasiasi, tumpukan salju, dan badai debu.
4. Kestabilian tinggi terhadap aksi vandalisme dan teroris.
5. Stabil terhadap bencana alam (dengan rancangan khusus):
  • gempa bumi berkekuatan hingga 10 poin pada skala Richter;
  • banjir dan sungai meluap dengan kedalaman air hingga 10 meter lebih;
  • angin topan dengan kecepatan hingga 250 km per jam; tsunami dengan tinggi gelombang hingga 20 meter.
Sumber dari : http://skywayindonesia.com/id/tech/high-speed-transport